Sunday, 27 May 2012

Takdir Itu Milik Aku :(

Assalammualaikum..
selamat pagi awak2 sumer..
ok,update d pepagi buta..sOk pagi ssah nak bgun kan..
heeee ^^
actually nak citer skit psal novel trbaru Siti Rosmizah..
karya dia yg ke 5.. TERBAIK!!sngat2 terbaik..
setelah 3 kali iela ke pOpular Nilai..n suh plak adik cari kat
pOpular Melaka..hampeh :( sumer ckap x smpai lagi..
n akhirnya..my rOmte belikan..kbetuln dia pergi poplar..
nOvel tu dah smpai..thx Munirah syang >.<





Sinopsis Takdir Itu Milik Aku

“ Kau bukak mata kau besar-besar! Kau tengok betul-betul muka kau yang selekeh,
berkerak yang buruk tu dalam cermin ni! Kau ingat aku saja-saja nak kahwin dengan kau!
 Hei bodohlah kau ni! Anak ini lahir bukan atas kerelaan aku! Kau tau tak betapa jijiknya
 aku menengok muka kau. Jijik, tahu tak! Kalau boleh hujung jari kau pun aku tak nak
 sentuh. Geli! Sebab yang aku rasa dekat kau selama ini, hanya benci! Benci! Benci!!!
 Hambur Zarif dengan kebencian yang begitu tepu di hati."

Dian Zara, seorang anak yatim piatu yang menumpang kasih dengan neneknya. Emak
saudaranya, Kamsiah tidak henti-henti menyeksa hidupnya. Maki hamun, pukul, cerca sudah lali dalam dirinya. Impian gadis muda ini untuk belajar hingga ke menara gading
telah musnah di tengah jalan.

Dian disuruh menjadi orang gaji. Dia akur dengan kehendak emak saudaranya. Menjadi
orang gaji bagaikan memberi sinar baru dalam hidupnya. Tapi sementara cuma. Perkenalan
dengan cucu majikannya telah membuka tirai penderitaan dalam hidupnya semula. Dian
telah ditipu dengan janji manis seorang lelaki. Janji untuk membahagiakan hidupnya
hanyalah dusta belaka.

Zarif Adha, kerjaya dan kekayaan keluarganya menjadikan dirinya seorang yang angkuh dan sombong. Keangkuhan dan kesombongannya itu menyebabkan dia tidak teragak-agak mempermainkan hidup gadis naif ini. Rupanya dalam diam ada rancangan yang diatur dengan mamanya.
 
 
 
Datin Munirah, ketamakannya menjadikan dia lupa pada batas agama. Tanpa belas mahu pun simpati, hidup seorang gadis sanggup dihancurkan demi mencapai visi untuk membolot harta emak mentuanya. Tapi kenapa Dian yang dipilihnya? Kenapa gadis malang ini yang menjadi mangsa mereka?

Allahuakbar! Raung Dian. Menggeletar seluruh badannya mendengar pengakuan biadab suaminya itu. Tapi itulah kenyataannya. Itulah kebenarannya. Pahit! Cukup pahit! Dan kepahitan yang ditelan oleh Dian itu menyebabkan dia bangkit dalam hidupnya. Kala itu biarpun beribu sesalan terucap di bibir lelaki ini, semuanya sudah tidak bererti padanya lagi.

Memekiklah! Meraunglah! Menjeritlah! Keluarlah air mata darah kau hingga menitis di setiap anak tangga itu sekalipun! Aku tidak akan berpaling lagi! Hatiku sudah mati! Mati buat kau! Jangan kau berani nak mempermainkan takdir aku lagi! Aku yang akan tentukan jalan hidupku! Kerana Takdir itu milik aku!
 
 
 
**ok,siyesly novel nie..t'sngat2 sedih..t'sedu2 kot
iela nangis..sebab trasa iela plak watak kat dlam
novel tuu..lbih2 ag bila part Adif..
haaa..nak tau sape Adif..beli n bacerlaa.. :)
n sape yg dah bacer..ape kOmen korang?? ^_^











1 comment:

  1. saya follow kamu..
    jom follow blog makneng pula...=)

    ReplyDelete